Batas Toleransi Tekanan Angin Ban Motor

Written By Irawan ganteng on 3 Mei 2012 | 20.28

Intermezo - Pulang kerja,ambil motor diparkiran trus melaju ke pos satpam buat check clock dan persiapan buat menuju kosan tercinta..hehe...tapi,kenapa pas dinaikin motornya jadi oleng.Tepuk judat!!! ternyata ban belakang motor bocor.
Oke,ga pengin kejadian ini menimpa teman semua? saya akan berbagi tips bagaimana mengukur dan batas toleransi tekanan angin ban motor.tidak usah galau hanya untuk menentukan tekanan angin ban. Tenang saja karena ada toleransinya. Mau batas tertinggi atau batas paling bawah.




Contoh tekanan angin ban merek IRC dan FDR. Sudah dipatok, untuk ukuran ban depan-belakang beda. Juga tergantung jenis motornya.Sudah ada di kemasannya kok.

Di ban merek IRC, toleransi atas bawah tekanan angin ban depan skubek 3 psi dari 26 psi. Artinya, ambang batas bawah 23 psi dan atas maksimal 29 psi.

Sedangkan tekanan angin ban depan FDR untuk semua jenis motor harian 29 psi. Batas tertinggi dan terendahnya 2 psi. Kalau begitu, setelan angin ban FDR 27 psi-31 psi.

Gimana seandainya tekanan angin kelewat rendah? Bentuk ban luar jadi bergelombang karena ada yang gak menyentuh aspal dan ban dalam bakal tergesek dengan ban luar,lama lama bakal bocor tuh seperti yang saya alami kemarin.

Kalau kelewat tinggi tekanannya juga bikin ausnya ban tidak merata. Hanya bagian tengah saja yang habis

Bagaimana?sudah tau kan??cek tekanan angin ban anda setiap pagi atau setiap akan melakukan aktivitas dengan motor kita.

Sekian dulu ya,
Blog, Updated at: 20.28

0 komentar:

Poskan Komentar

Pergunakan form komentar dibawah dengan bijak,berkomentarlah yang sopan dan laporkan bila ada link yang rusak,agar Admin bisa memperbaikinya pelan -pelan.Dan jangan cuman baca / download,berkomentarlah ! agar penulis di blog ini tetap semangat untuk posting.. :D

Tankyu..!

Follow by Email