Cara Agar Sistem Pembakaran Tepat dan Sempurna

Written By Irawan ganteng on 18 Mei 2012 | 19.33


Intermezo - Power besar didapat dari ledakan pembakaran tepat pada waktunya. Sedangkan yang mengantur pembakaran yaitu CDI.Makanya CDI lebih berperan dibanding koil atau busi api gede.

Kondisi ideal, api busi memercik 10 sampai 45 kruk as sebelum TMA (Titik Mati Atas). Tergantung oktan bahan bakar, kompresi dan putaran mesin.Semakin tinggi oktan dimiliki bahan bakar, punya daya tahan lama terhadap percikan api busi. Untuk membakar bensin bagus butuh waktu lebih. Makanya timing pembakaran lebih awal. Misalnya 40 derajat sebelum TMA.

Ini perlunya pengaturan waktu peng-apian agar didapat ledakan pas. Jangan sampai lebih awal atau lebih lambat. Kalau pembakaran lebih awal, piston sedang naik dan terjadi ledakan, membuat seher pecah atau rompal.

Jika ledakan pembakaran lebih lambat juga membuat power tidak besar. Ledakan maksimum di ruang bakar saat piston 5 s/d 20 melewat TMA. Ini yang dianggap pas.

Jadi, bukan api yang besar untuk mendapatkan pembakaran pas. Tapi, timing pengapian pas!

Sekian
Blog, Updated at: 19.33

0 komentar:

Poskan Komentar

Pergunakan form komentar dibawah dengan bijak,berkomentarlah yang sopan dan laporkan bila ada link yang rusak,agar Admin bisa memperbaikinya pelan -pelan.Dan jangan cuman baca / download,berkomentarlah ! agar penulis di blog ini tetap semangat untuk posting.. :D

Tankyu..!

Follow by Email